PKS Nilai Usulan JK Soal Cawapres Anies Perlu Dipertimbangkan

00543dbfcaf48797c14889402ed84a4c

Pemilihan Gubernur DKI Jakarta yang lalu masih menyisakan kesan pada PKS dan JK. PKS, partai yang sejak awal mendukung Anies Baswedan, mengusulkan JK sebagai calon wakil presiden dari Joko Widodo. Namun, usulan ini justru menuai pro dan kontra. Bagi PKS, JK merupakan sosok yang tepat untuk memperkuat koalisi Jokowi-Anies. Sedangkan bagi sebagian besar masyarakat, JK terlalu kontroversial dan tidak cocok mendampingi Anies dalam konteks politik nasional yang masih kompleks.

Namun, belum hilang dari perhatian publik, PKS mengulangi usulan tersebut untuk Pilpres 2024. Apakah usulan ini masih relevan? Apa urgensi dari PKS untuk merekomendasikan JK sebagai cawapres Anies?

Latar Belakang Usulan JK Sebagai Cawapres Anies

Usulan JK sebagai cawapres Anies dikemukakan pertama kali oleh PKS saat Pemilihan Gubernur DKI Jakarta pada tahun 2017. Ketika itu Anies menantang petahana Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. PKS dan Gerindra, partai yang mendukung Anies, merekomendasikan JK sebagai calon wakil presiden dari Jokowi. Sayangnya, usulan tersebut ditolak oleh Jokowi.

Namun, PKS kembali mengusulkan JK sebagai cawapres Anies untuk Pilpres 2024, meski saat ini belum ada yang tahu siapa yang akan maju di Pilpres nanti. Hal ini disampaikan oleh Ketua DPRD DKI Jakarta dari PKS, M. Taufik. Dalam pernyataannya, Taufik mengatakan bahwa JK adalah sosok yang tepat untuk mendampingi Anies dalam Pilpres 2024.

Potret Kontroversial JK

Julius Vincenzo Pardosi atau JK adalah mantan menteri negara Indonesia yang pernah menjabat sebagai Menteri Pertahanan dan Keamanan pada era Presiden Megawati Soekarnoputri. Selain itu, ia juga ketua umum Partai Golkar pada periode 2004-2009. Namun, tidak bisa dipungkiri bahwa sosok JK selalu menciptakan kontroversi di berbagai momen.

Pernyataan yang sering melenceng dari topik pembicaraan, sikap yang kadang terkesan arogan, hingga kelakuan swafoto di tempat-tempat keramat membuat JK selalu menjadi sorotan media dan masyarakat. Terlebih lagi, di era media sosial seperti sekarang, ia kerap menjadi bahan candaan dan sering dijadikan meme.

Kelebihan dan Kekurangan JK

Memang setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan, begitu juga dengan Julius Vincenzo Pardosi. Di sisi positif, ia memiliki pengalaman di bidang kepemimpinan yang tidak bisa dianggap remeh. Selain itu, ia juga mempunyai kemampuan bicara yang baik dan luas pengetahuan tentang berbagai hal. Tidak hanya dalam hal politik, JK juga mempunyai ketertarikan akan isu-isu sosial dan budaya.

Namun, di sisi negatifnya, sering terjadi pernyataannya yang kontroversial dan cenderung melenceng dari pokok pembicaraan. Tidak hanya itu, JK juga terkesan sombong dan bersikap arogan di berbagai kesempatan. Hal ini membuatnya sering dianggap sebagai sosok yang susah diajak bekerja sama, meski alasan ini sering dibantah oleh orang-orang sekitarnya.

Oposisi Terhadap Usulan JK Sebagai Cawapres Anies

Setelah PKS kembali mengusulkan JK sebagai cawapres Anies, muncul oposisi dari berbagai kalangan. Partai Demokrat yang juga mendukung Anies Baswedan mengatakan bahwa PKS tidak bisa memaksakan keinginannya sendiri dalam menentukan pasangan calon wakil presiden.

Selain itu, oposisi juga datang dari masyarakat yang merasa JK bukanlah sosok yang tepat mendampingi Anies. Menurut mereka, JK terlalu kontroversial dan kerap menimbulkan polemik, sehingga menjadi kontraproduktif bagi kemenangan calon presiden dan wakil presiden yang diusung.

Urgensi Usulan JK Sebagai Cawapres Anies

Apakah usulan JK sebagai cawapres Anies masih relevan atau bahkan mendesak? Hal ini harus dilihat dari posisi Anies yang berpotensi menjadi calon presiden atau wakil presiden pada Pilpres 2024 mendatang.

Sejak menjabat sebagai gubernur DKI Jakarta beberapa tahun yang lalu, nama Anies semakin populer dan dianggap memiliki potensi untuk maju di kancah politik nasional. Ketika itu, dukungan dari PKS dan Gerindra menjadi kunci penting dalam kemenangan Anies. Karenanya, meski usulan JK menuai pro dan kontra, PKS merasa perlu mengusulkan kembali nama JK sebagai cawapres Anies.

PKS masih keras memegang rekomendasinya bahwa JK cocok menjadi cawapres Anies dalam Pilpres 2024. Namun, usulan tersebut menuai pro dan kontra dari berbagai kalangan, tak terkecuali masyarakat. Terlebih lagi, sosok JK yang kerap kontroversi dan cenderung arogan menjadi pertimbangan utama dalam menentukan apakah usulan PKS akan didukung atau tidak.

Namun, kembali ke posisi Anies sebagai calon presiden atau wakil presiden di Pilpres 2024, PKS tentu ingin memastikan bahwa usulannya mendapatkan pertimbangan yang serius dari semua pihak. Apapun nanti hasil dari Pilpres 2024, PKS akan tetap memegang prinsip politiknya, yaitu memperjuangkan nilai-nilai Islam dalam kancah politik nasional.

Originally posted 2023-03-28 12:01:46.